内页
rumah /

blog

/klasifikasi dan karakteristik dasar resin akrilik
blog

klasifikasi dan karakteristik dasar resin akrilik

2022-01-27

sebelumnya: apa itu resin akrilik dan bagaimana klasifikasinya?

(2) diklasifikasikan berdasarkan bentuk

resin akrilik padat

padat resin akrilik terutama resin akrilik termoplastik , termasuk beberapa resin akrilik termoset , yang memiliki sifat mekanik yang baik (seperti sifat tarik dan lentur yang baik) dan sifat optik pada suhu kamar . suhu pelunakan berbagai jenis resin akrilik padat bervariasi sangat , dan produk optik dari berbagai bentuk dan jenis terutama diproduksi oleh pemrosesan termal .


resin akrilik cair

a, resin akrilik yang larut dalam air

rantai utama atau rantai samping resin akrilik yang larut dalam air mengandung gugus polar atau gugus ion yang cukup ,

sehingga dapat dilarutkan dalam air, terutama termasuk poli(met)asam akrilat, poli(met)akrilamida dan beberapa poli(met)akrilamida tersubstitusi n, poli(met)akrilat dan sebagainya. resin akrilik yang larut dalam air dapat disintesis dengan polimerisasi larutan, polimerisasi emulsi, polimerisasi emulsi terbalik dan polimerisasi cangkok; beberapa monomer akrilik hidrofilik juga dapat digunakan atau mengandung jumlah yang cukup (misalnya , 50% atau lebih) . Campuran monomer akrilik dan akrilat dan monomer lainnya , menggunakan air sebagai pelarut

melakukan polimerisasi untuk membuat larutan resin akrilik.

resin akrilik yang larut dalam air dapat digunakan sebagai pengental , pelapis otomotif , tinta , agen perawatan kain , pengemulsi , dispersan , penghambat kerak , flokulan , pengental , tanah kondisioner, penstabil kualitas air, perekat yang larut dalam air , aditif kosmetik, dll., dalam tekstil,

itu banyak digunakan di bidang kedokteran , pengolahan mineral , minyak bumi , perlindungan lingkungan , makanan , pembuatan kertas , pengolahan air , pertanian dan kehutanan .

resin akrilik yang larut dalam air memiliki suhu curing yang rendah, waktu yang singkat dan konstruksi yang sederhana; memiliki viskositas yang meningkat, konduktivitas dan pertukaran ion; mudah untuk dimodifikasi, dan dapat dimodifikasi dengan menambahkan berbagai aditif untuk membuat produk dengan sifat dan kategori yang berbeda; membuat membran tahan asam dan alkali,

kemampuan minyak yang kuat; warna nyata yang dapat disesuaikan , kilap yang bagus , daya rekat yang baik , ketahanan gores yang kuat dan transmisi cahaya yang tinggi .

b. emulsi resin akrilik

Emulsi resin akrilik biasanya dibuat dengan kopolimerisasi emulsi monomer ester akrilik (seperti asam akrilat butadiena, akrilonitril, akrilamida atau campurannya). emulsinya adalah safir atau biru-putih, dengan kandungan padat 20%-40%. dapat digunakan sebagai bahan finishing kulit. bahan pembentuk film dan perekat pada bahan tersebut,

ia memiliki keuntungan dari pembentukan film yang cerah , fleksibilitas , tahan air , dan daya rekat yang kuat . sesuai dengan proporsi yang berbeda dari berbagai monomer akrilat yang digunakan ,

sifat pembentuk film dari kopolimer yang diperoleh dibagi menjadi lunak, sedang-keras dan keras, dan digunakan dalam bidang pelapis, cat, tinta, perekat, karet, pengisi kolom kromatografi , standar mikroskop elektron dan pembawa pelepasan lambat obat .

emulsi resin akrilik memiliki ketahanan cuaca dan ketahanan panas yang baik; sifat mekanik yang sangat baik , kekerasan tinggi , ketahanan abrasi yang baik; pengeringan permukaan yang pendek dan waktu pengeringan yang keras, konstruksi yang nyaman; daya rekat yang baik pada logam, plastik dan substrat lainnya; transparan, cerah, penuh warna; modifikasi fleksibel , viskositas yang dapat disesuaikan , berbagai metode polimerisasi .



(3) diklasifikasikan berdasarkan jenis reaksi

reaksi resin akrilik cross-linked

resin akrilik pengikat silang reaktif berarti bahwa gugus fungsi dalam prapolimer tidak memiliki kemampuan mengikat silang sendiri, dan komponen pengikat silang dengan setidaknya 2 gugus fungsi harus ditambahkan (seperti resin melamin, resin epoksi, resin urea, oksida logam, dll.) resin akrilik yang disambung-silang dan diawetkan melalui reaksi, seperti kopolimerisasi butil akrilat, stirena, asam metakrilat dan 2-hidroksietil akrilat, dapat digunakan dalam

dikatalisis oleh kation logam seperti ion kalium dan ion kalsium , itu terkait silang dengan resin epoksi berbasis air dan menyebar pada substrat silikon kristal tunggal untuk membentuk film ultra-tipis kopolimer dengan kinerja komprehensif yang lebih baik .


resin akrilik self-crosslinking

resin akrilik self-crosslinking berarti bahwa rantai prapolimer itu sendiri mengandung dua atau lebih gugus fungsi reaktif (hidroksil, karboksil, amido, hidroksimetil, dll). ketika dipanaskan sampai suhu tertentu atau katalis ditambahkan, gugus fungsi dapat berinteraksi satu sama lain. reaksi, self-crosslinking. resin akrilik self-crosslinked dapat secara signifikan meningkatkan ketahanan air dan ketahanan pelarut, serta kekuatan mekanik dan ketahanan panas. monomer akrilik dan dua monomer yang mengandung gugus fungsi yang berbeda (seperti hidroksil, karboksil dan amino, dll.) atau satu

polimer larutan atau polimer emulsi yang diperoleh dengan kopolimerisasi monomer yang mengandung dua jenis gugus fungsi (seperti metilol akrilamida, yang mengandung gugus hidroksil dan amino). kedua jenis gugus fungsi pada rantai polimer juga dapat saling bereaksi selama pembentukan film untuk mencapai interaksi-diri. logam multivalen terkait juga umum digunakan agen pengikat silang sendiri. resin akrilik pengikat silang terutama digunakan sebagai kain, kulit, agen perawatan kertas dan pelapis.


(4) diklasifikasikan berdasarkan tujuan

ada banyak jenis monomer untuk pembuatan resin akrilik , berbagai proses polimerisasi , dan berbagai kegunaan . mereka ada di mana-mana dalam produksi dan kehidupan sehari-hari manusia . aplikasi dan karakteristik resin akrilik akan diperkenalkan di detail di bab

tinggalkan pesan tinggalkan pesan
jika Anda tertarik dengan produk kami dan ingin tahu lebih detail, silakan tinggalkan pesan di sini, kami akan membalas Anda sesegera mungkin.