内页
rumah /

blog

/Apa saja komponen utama tinta pada spidol?
blog

Apa saja komponen utama tinta pada spidol?

2021-11-19

Spidol adalah pulpen yang dapat menuliskan tanda atau tanda pada satu atau lebih bahan seperti kertas, kayu, logam, plastik, dan keramik. Biasanya kami membagi spidol menjadi spidol berbahan dasar minyak dan spidol berbahan dasar air. Spidol berbahan dasar air dapat menulis pada permukaan yang halus atau papan tulis, dan dapat dilap dengan lap (spidol papan tulis), dan spidol berbahan dasar minyak tidak mudah dihapus.


Ada beberapa kategori penanda:

1) spidol permanen

Gunakan tinta berbahan dasar minyak untuk menulis, cocok untuk spidol di berbagai permukaan tulisan.


2) Penanda tinta berbasis air

Gunakan tinta berbasis air untuk menulis, terutama digunakan untuk spidol di permukaan kertas.


3) Spidol untuk papan tulis

Spidol yang dapat digunakan untuk menulis di permukaan papan tulis atau swatch seperti enamel, cat kue, dan pasta plastik, dan tulisan tangan mudah dihapus.


4) Stabilo-juga disebut sebagai pena neon, pemantik tinggi.

Sebuah spidol yang berisi bahan fluorescent di media tulis untuk membuat tanda atau tanda yang menarik perhatian. Warna umum termasuk kuning fluorescent, kuning lemon, lavender, pink muda, hijau, biru langit, dll.


5) pena tinta warna

Satu set lengkap pena yang diisi dengan tinta berbahan dasar air dengan warna berbeda, terutama digunakan untuk menggambar atau menandai spidol.

6) pena tanda tangan

Ujung pena mikropori plastik yang diekstrusi digunakan untuk tanda tangan dan penanda tulisan umum.


Apa saja komponen utama tinta pada spidol? Mari kita analisa di bawah ini:

1. Pigmen

Termasuk pigmen dan pewarna. Pigmen dibagi menjadi pigmen organik dan pigmen anorganik. Yang pertama memiliki warna cerah dan kekuatan pewarnaan yang kuat, dan banyak digunakan dalam tinta, seperti pigmen azo dan phthalocyanine; yang terakhir memiliki ketahanan cahaya, tahan panas, dan ketahanan pelarut , Kekuatan persembunyian lebih baik, seperti titanium putih, merah kadmium, hijau krom, biru laut dan sebagainya. Pigmen diwarnai dalam bentuk partikel dan tidak larut. Mereka adalah pewarna yang paling umum digunakan dalam tinta. Sementara pewarna diformulasikan menjadi larutan saat digunakan, pewarna tersebut diwarnai dalam keadaan molekuler, dan efeknya tidak sebaik pigmen. Pigmen dapat memberi tinta warna dan kerapatan warna yang berbeda, dan membuat tinta memiliki viskositas dan kekeringan tertentu.


2. Menghubungkan bahan.

Ini juga merupakan salah satu komponen utama tinta, yang bertindak sebagai media untuk menyebarkan pigmen dan bahan pembantu. Itu dibuat dengan melarutkan sedikit bahan alami Damar , resin sintetis, selulosa, turunan karet, dll. dalam minyak kering atau pelarut. Ini memiliki fluiditas tertentu, sehingga tinta membentuk lapisan tipis yang seragam setelah dicetak, dan membentuk film dengan kekuatan tertentu setelah pengeringan. Ini juga melindungi pigmen dan membuatnya sulit untuk rontok.

Pengikat memiliki pengaruh besar pada kemampuan transfer, kecerahan, kecepatan pemasangan dan kesesuaian pencetakan lainnya serta efek pencetakan tinta. Oleh karena itu, memilih binder yang tepat adalah salah satu kunci untuk memastikan pencetakan yang baik. Itu harus didasarkan pada bahan kemasan, persyaratan pencetakan, dll. Berbeda, sesuaikan komposisi dan rasio pengikat setiap saat.


3. Komponen tambahan tinta

Ada banyak komponen tambahan tinta, terutama sebagai berikut:

Pengisi. Ini adalah aditif untuk menyesuaikan konsentrasi tinta, dan juga dapat meningkatkan ketebalan film tinta dan meningkatkan ketahanan ausnya. Itu tidak memiliki kekuatan pewarnaan dan kekuatan persembunyian. Terutama termasuk barium sulfat, kalsium karbonat, aluminium hidroksida ide, dll., yang dihancurkan menjadi bubuk putih saat digunakan.

Lebih tipis. Fungsinya untuk mengurangi kekentalan tinta, mencegah fenomena film terkelupas, dan membuat tinta workable. Pengencer yang umum digunakan adalah oligomerized linseed oil dan mineral oil. Yang pertama mudah dicampur dengan tinta dan memiliki efek lembut; yang terakhir memiliki efek pengenceran yang jelas, tetapi hindari pencetakan yang berlebihan, jika tidak, efek pencetakannya akan buruk.

Agen anti-kulit. Fungsinya untuk menghambat kecepatan pengeringan tinta dan mencegah tinta mengering dan menyambung secara mekanis. Bahan utamanya adalah agen pereduksi organik dan antioksidan. Itu bisa ditambahkan ke tinta, atau bisa juga spre iklan pada mesin yang bersentuhan dengan tinta.

Agen pencetakan anti-terbalik. Fungsinya untuk mencegah lapisan tinta cetak terbalik ke bagian belakang kertas untuk memastikan kualitas cetak. Agen anti-offset yang paling umum digunakan adalah pati jagung.

Agen slip. Fungsinya untuk meningkatkan ketahanan gesekan dan fluiditas tinta, mengurangi viskositas, meningkatkan kehalusan film, dan mengurangi fenomena kertas buram. Agen slip yang umum digunakan dalam tinta termasuk mikrofon titik leleh tinggi lilin rokristalin dan lilin sintetis.

Lainnya aditif . Ada banyak aditif lain, seperti agen pendispersi, agen pembasah, pengering, dan stabilisator.

tinggalkan pesan tinggalkan pesan
jika Anda tertarik dengan produk kami dan ingin tahu lebih detail, silakan tinggalkan pesan di sini, kami akan membalas Anda sesegera mungkin.